Solusi: SSD yang Dikloning tidak akan Boot

Menyarankan: Klik Di Sini Untuk Memperbaiki Kesalahan Windows Dan Kinerja Sistem Mengoptimalkan

Beberapa pengguna telah menghubungi kami dengan pertanyaan setelah SSD hasil kloning gagal melakukan booting. Masalah ini biasanya dilaporkan terjadi jika pengguna telah menggunakan Acronis True Image atau Macrium Reflect untuk mengkloning HDD tradisional untuk menghindari kehilangan data apa pun selama proses migrasi. Tetapi masalahnya adalah sistem tidak mengenali SSD yang dikloning sebagai opsi boot yang layak sehingga pengguna tidak memiliki cara untuk menyelesaikan urutan startup. Beberapa pengguna yang terpengaruh menemukan pesan kesalahan (berbeda dari produsen ke produsen) sementara yang lain melaporkan bahwa mereka hanya melihat layar hitam.

SSD yang dikloning tidak bisa boot

Apa yang menyebabkan SSD hasil kloning gagal urutan booting?

Kami menyelidiki masalah khusus ini dengan melihat berbagai laporan pengguna dan strategi perbaikan yang telah dilakukan oleh sebagian besar pengguna yang terkena dampak untuk menyelesaikan masalah tersebut. Berdasarkan penyelidikan kami, ada beberapa penyebab berbeda yang diketahui memicu pesan kesalahan khusus ini:

  • Disk sumber tidak bisa boot - Ini biasanya terjadi dalam skenario di mana disk sumber yang dikloning berisi bad sector. Secara alami, mereka yang kami migrasi ke drive baru dan mungkin telah mengacaukan data boot. Dalam skenario khusus ini, tidak ada strategi perbaikan selain menggunakan alat pemulihan untuk mengambil data dari HDD lama dan membersihkan menginstal Windows pada SSD.
  • Drive tidak diatur ke boot - Selama proses kloning disk sumber dan menghubungkan SSD ke komputer baru, drive tidak akan mempertahankan prioritas boot. Ini berarti bahwa Anda harus mengakses pengaturan BIOS / UEFI dan memerintahkan komputer Anda untuk boot dari drive SSD yang baru.
  • SSD yang dikloning dan drive sumber memiliki ID unik yang sama - Ada banyak produk perangkat lunak kloning (termasuk Samsung Magician) yang keliru akan menyalin ID unik selama proses kloning. Ini akhirnya membingungkan manajer boot. Dalam hal ini, menghapus / menghapus drive asli akan menyelesaikan masalah.
  • Kabel SATA rusak / port SATA - Kami telah melihat beberapa laporan di mana drive SSD menolak untuk boot karena masalah dengan kabel SATA yang digunakan untuk koneksi. Beberapa pengguna telah berhasil menyelesaikan masalah khusus ini dengan menggunakan kabel SATA atau port SATA yang berbeda.
  • Boot aman diaktifkan - Kloning HDD dan Boot Aman tidak akan berfungsi dengan baik pada sebagian besar konfigurasi PC. Karena sebagian besar perangkat lunak migrasi gratis akan menyalin beberapa ID unik ke SSD hasil kloning, fitur boot aman mungkin mencegah sistem untuk boot dari drive baru. Dalam hal ini, menonaktifkan fitur Boot Aman dari pengaturan BIOS harus menyelesaikan masalah.
  • Konflik GPT / MBR - Dalam kasus di mana pengguna mengkloning GPT HDD ke MBR SSD (atau MBR HDD ke GPT HDD), perlu mengubah mode booting dari UEFI ke Legacy atau dari Legacy ke UEFI. Jika mode boot yang salah diatur, SSD yang dikloning tidak akan boot sama sekali.
  • Data konfigurasi boot menjadi rusak selama migrasi - Mengkloning SSD akan selalu menjadi taruhan. Bergantung pada disk sumber dan SSD yang Anda coba tiru, Anda mungkin menemukan bahwa data BCD rusak selama proses migrasi. Dalam hal ini, menggunakan utilitas WinRE atau utilitas BootRec.exe akan menyelesaikan masalah dalam kebanyakan kasus.

Jika Anda kesulitan untuk menyelesaikan pesan kesalahan khusus ini, artikel ini akan memberi Anda beberapa panduan pemecahan masalah yang telah berhasil digunakan oleh pengguna lain dalam situasi yang sama untuk memaksa SSD hasil kloning untuk boot secara normal.

Ingatlah bahwa tidak setiap potensi perbaikan akan berlaku untuk skenario Anda saat ini. Karena itu, kami menyarankan Anda untuk mengikuti metode di bawah dalam urutan yang disajikan. Salah satunya pasti akan menyelesaikan masalah dalam skenario khusus Anda.

Metode 1: Mengatur Drive untuk boot yang benar

Salah satu alasan paling umum yang akan membuat SSD hasil kloning tidak dapat di-boot adalah kenyataan bahwa pengguna telah lupa untuk mengatur drive yang benar untuk boot. Jika skenario ini berlaku, perjalanan ke pengaturan BIOS / UEFI dan mengubah prioritas boot harus segera menyelesaikan masalah.

Berikut panduan singkat tentang cara melakukan ini:

  1. Hidupkan Kembali komputer Anda.
  2. Selama layar awal, mulailah menekan tombol Pengaturan untuk masuk ke pengaturan BIOS / UEFI. Kunci pengaturan khusus harus terlihat pada layar awal, tetapi jika Anda tidak berhasil menemukannya, Anda dapat mencari secara online untuk tombol Pengaturan sesuai dengan produsen motherboard Anda.

    Tekan [tombol] untuk masuk ke pengaturan
  3. Setelah Anda masuk ke dalam layar pengaturan, cari tab Boot dan pastikan bahwa SSD yang dikloning memiliki prioritas.

    Mengatur SSD hasil kloning di bagian atas daftar
  4. Simpan perubahan, keluar dari layar Pengaturan dan lihat apakah masalah teratasi pada startup berikutnya.

Jika Anda masih tidak dapat mem-boot dari SSD hasil kloning Anda, pindah ke metode selanjutnya di bawah ini.

Metode 2: Mengubah kabel SATA yang digunakan untuk menghubungkan SSD yang dikloning (jika ada)

Kami telah melihat beberapa laporan yang dikonfirmasi di mana masalah khusus ini terjadi karena kabel SATA rusak atau port SATA rusak. Jika Anda mencurigai bahwa masalah ini mungkin disebabkan oleh masalah koneksi, disarankan untuk mencoba mengubah kabel SATA dan port SATA (jika ada) dan melihat apakah masalah masih terjadi.

Dan karena Anda akan membuka kasing, juga patut dicoba untuk memutuskan sambungan non-esensial dari catu daya hanya untuk memastikan bahwa catu daya memberi daya yang cukup pada SSD.

Metode 3: Hapus / Hapus drive sebelumnya

Beberapa utilitas kloning termasuk Pesulap Samsun juga akan menyalin ID unik drive, yang akhirnya membingungkan sistem. Karena tidak tahu dari mana harus boot, itu kemungkinan hanya akan membuat salah satu drive yang dapat digunakan.

Untungnya, Anda dapat mengatasi masalah khusus ini hanya dengan menghapus disk sumber (salah satu yang Anda kloning). Jika sistem Anda dapat melakukan booting dari SSD yang dikloning, Anda harus menghapus drive asli jika Anda ingin menggunakan keduanya pada konfigurasi PC yang sama.

Metode 4: Menonaktifkan Boot Aman

Boot aman adalah standar keamanan yang dikembangkan oleh anggota industri PC untuk memastikan bahwa PC hanya akan boot dengan perangkat lunak yang dipercaya oleh Original Equipment Manufacturers (OEMs). Seperti yang Anda bayangkan, ini dapat membuat masalah dengan SSD hasil kloning karena perangkat lunak migrasi yang Anda gunakan mungkin menyalin beberapa ID unik yang mungkin dianggap sebagai pelanggaran keamanan oleh fitur boot aman.

Dalam hal ini, Anda memiliki banyak pilihan selain menonaktifkan boot aman. Berikut panduan singkat tentang cara melakukan ini:

  1. Mulai komputer Anda dan tekan tombol Pengaturan selama layar awal. Kunci Pengaturan khusus Anda akan terlihat di layar awal, tetapi jika tidak, cari secara online sesuai dengan pabrikan motherboard Anda.

    Tekan [tombol] untuk masuk ke pengaturan
  2. Setelah Anda masuk ke pengaturan BIOS / UEFI, buka tab Keamanan dan atur Boot Aman ke Dinonaktifkan.

    Menonaktifkan Boot Aman

    Catatan: Menu BIOS / UEFI sangat berbeda dari satu produsen ke yang lain. Di bawah konfigurasi tertentu, Anda akan dapat menonaktifkan Boot Aman dari Konfigurasi Sistem, Otentikasi, atau tab Boot .

Metode 5: Mengubah mode Boot BIOS

Jika Anda telah mengkloning GPT HHD ke MBR SSD atau MBR HDD ke GPT SSD, perlu diingat bahwa perlu juga mengubah mode booting dari UEFI ke Legacy atau sebaliknya agar urutan booting berhasil. Jika tidak, drive SSD tidak akan bisa boot setelah proses kloning selesai.

Jika skenario khusus ini berlaku, Anda dapat menyelesaikan masalah dengan mengubah mode boot. Berikut panduan singkat tentang cara melakukan ini:

  1. Nyalakan komputer Anda dan tekan tombol boot spesifik (tombol Pengaturan ) selama urutan startup awal. Biasanya, tombol pengaturan adalah salah satu dari tombol F (F2, F4, F6, F8, F10, F12), tombol Del (pada komputer Del) atau tombol Esc .

    Menekan tombol Pengaturan untuk masuk ke pengaturan BIOS
  2. Setelah Anda masuk ke dalam layar pengaturan BIOS Anda, buka tab Boot dan ubah Mode Boot. Jika disetel ke Legacy, ubah ke UEFI dan sebaliknya.

    Mengubah Mode Boot

    Catatan: Ingatlah bahwa tergantung pada produsen motherboard Anda, menu ini mungkin terlihat sangat berbeda di layar Anda.

  3. Simpan konfigurasi BIOS saat ini dan mulai ulang komputer Anda untuk melihat apakah Anda dapat melakukan booting dari drive SSD yang dikloning.

Metode 6: Menjalankan utilitas Lingkungan Pemulihan Windows

Lingkungan Pemulihan Windows (WinRE) mampu memperbaiki banyak skenario umum di mana drive menjadi tidak bisa di-boot. Beberapa pengguna yang terkena dampak telah melaporkan bahwa mereka diizinkan untuk melakukan booting secara normal setelah mereka memperbaiki instalasi Windows dari SSD hasil kloning menggunakan WinRe.

Namun perlu diingat bahwa untuk melakukan prosedur ini, Anda harus memegang media Instalasi Windows dengan versi sistem operasi Anda. Anda dapat mengikuti artikel ini (di sini ) untuk Windows 7 atau yang ini (di sini ) untuk Windows 10 untuk membuat media instalasi jika Anda tidak memilikinya.

Berikut panduan singkat tentang cara menjalankan utilitas Perbaikan Otomatis:

  1. Masukkan media instalasi dan nyalakan kembali komputer Anda. Selama awal urutan startup, tekan tombol apa saja untuk boot dari media instalasi Windows.

    Tekan sembarang tombol untuk boot dari media instalasi
  2. Setelah pengaturan Windows dimuat, klik Perbaiki komputer Anda (sudut kiri bawah layar).

    Memilih Perbaiki komputer Anda dari Pengaturan Windows
  3. Setelah Anda masuk ke menu berikutnya, pergi ke Troubleshoot, lalu klik pada Advanced Options . Selanjutnya, dari menu Opsi lanjutan, pilih Perbaikan startup .

    Meluncurkan utilitas Perbaikan Startup
  4. Tunggu utilitas untuk diluncurkan, lalu klik Lanjutkan untuk melanjutkan ke fase diagnostik. Jika Anda memiliki kata sandi, Anda akan diminta untuk memberikannya.

    Memberikan kredensial yang diperlukan
  5. Tunggu hingga utilitas WinRE selesai memindai dan memperbaiki masalah boot yang terkait dengan drive yang dikloning.

    Utilitas Perbaikan Otomatis sedang memindai PC
  6. Setelah proses selesai, komputer Anda akan restart. Pada startup berikutnya, periksa untuk melihat apakah masalah masih terjadi.

Jika Anda masih tidak dapat mem-boot dari drive SSD yang dikloning, pindah ke metode selanjutnya di bawah ini.

Metode 7: Menjalankan utilitas Bootrec.exe

Jika WinRE tidak dapat menyelesaikan urutan booting dari drive SSD kloning Anda, Anda mungkin dapat melakukannya secara manual dengan menggunakan Bootrec.exe melalui Command Prompt. Utilitas Microsoft bawaan ini mampu memperbaiki catatan boot master, sektor boot, dan data konfigurasi boot. Ketiga item ini dapat dipengaruhi selama proses migrasi.

Catatan: Mirip dengan Metode 6, Anda harus memegang media Instalasi Windows dengan versi sistem operasi Anda. Anda dapat mengikuti artikel ini (di sini ) untuk Windows 7 atau yang ini (di sini ) untuk Windows 10 untuk membuat media instalasi jika Anda tidak memilikinya. Jika Anda tidak memilikinya, Anda juga dapat memaksa menu Startup Recovery muncul dengan memaksa tiga interupsi startup berturut-turut.

Berikut ini panduan cepat untuk menjalankan utilitas Bootrec.exe :

  1. Masukkan media instalasi Windows dan tekan tombol apa saja ketika diminta untuk mem-boot darinya. Setelah Anda melihat jendela instalasi Windows awal, klik Perbaiki komputer Anda .

    Mengakses menu Pemulihan melalui tombol Perbaiki komputer Anda
  2. Setelah Anda masuk ke menu Opsi Lanjutan, pergi ke Troubleshoot kemudian pilih Prompt Perintah .

    Memilih Prompt Perintah dalam Opsi Tingkat Lanjut
  3. Setelah Command Prompt dibuka, ketikkan perintah-perintah berikut dalam urutan yang ditulis dan tekan Enter setelah masing-masing untuk membangun kembali seluruh data konfigurasi bangunan:

    bootrec.exe

     bootrec.exe / fixmbr bootrec.exe / fixboot bootrec.exe / scanos bootrec.exe / rebuildbcd 
  4. Setelah semua perintah telah berhasil dimasukkan dan diproses, nyalakan kembali komputer Anda dan lihat apakah Anda dapat melakukan booting dari drive SSD yang dikloning.

Artikel Menarik