Perbaiki: Kode Kesalahan 0146 pada Sistem Dell

Menyarankan: Klik Di Sini Untuk Memperbaiki Kesalahan Windows Dan Kinerja Sistem Mengoptimalkan

Diagnostik ePSA (juga dikenal sebagai diagnostik sistem), yang merupakan singkatan dari Penilaian Sistem Pra-boot yang ditingkatkan, melakukan pemeriksaan lengkap perangkat keras yang telah Anda hubungkan ke komputer Anda. EPSA tertanam dengan BIOS dan dapat diluncurkan oleh bios secara internal.

ePSA dapat diluncurkan pada opsi Diagnostics saat startup dan jika dapat menunjukkan kode kesalahan 0146 yang dapat dilihat di atas. Biasanya terkait dengan hard drive yang memiliki bad sector atau masalah umum lainnya yang terkait dengannya. Kesalahan juga terkait dengan sistem membeku dan aplikasi tidak merespons.

Kami telah mengumpulkan beberapa solusi yang dapat diterapkan untuk masalah ini dan semuanya dikonfirmasi bekerja oleh pengguna online.

Persiapan dan Peringatan - Kode Kesalahan 0146

Sebelum Anda mulai memecahkan masalah ini, Anda harus tahu bahwa kesalahan ini sering dikaitkan dengan masalah hard disk serius yang pada akhirnya menyebabkannya dihancurkan sepenuhnya dengan sedikit atau tidak ada cara untuk memulihkan data darinya.

Jika file Anda tidak dicadangkan, Anda mungkin memiliki masalah serius memulihkannya dan itu milik pertanyaan yang sama sekali baru. Anda juga harus tahu bahwa kesalahan mungkin tidak dapat diperbaiki tanpa sepenuhnya mengganti hard drive Anda.

Tetap saja, Anda harus dapat memperbaiki masalah tanpa tindakan drastis tetapi rekomendasi tulus kami adalah untuk mencadangkan semua data Anda segera setelah Anda dapat mem-boot ke Windows karena Anda tidak pernah tahu kapan masalah mungkin muncul kembali.

Selanjutnya, metode di bawah ini hampir mustahil untuk diselesaikan tanpa DVD pemulihan yang terkait dengan sistem operasi yang telah Anda instal di komputer Anda. Untuk versi Windows yang lebih tua dari Windows 10, biasanya DVD yang Anda gunakan untuk menginstal sistem operasi di komputer Anda, tetapi Anda harus dapat meminjam satu jika Anda tidak memilikinya sendiri saat ini.

Namun, dengan Windows 10, Anda dapat membuat pemulihan sendiri Windows 10 ISO DVD atau USB dan Anda dapat menggunakannya untuk pemecahan masalah. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk melakukannya.

  1. Unduh Alat Pembuatan Media dari situs web Microsoft dan tunggu hingga unduhan selesai. Klik dua kali pada file yang diunduh di folder Unduhan Anda yang disebut MediaCreationTool.exe untuk membuka pengaturan. Ketuk Terima di layar awal.
  2. Pilih opsi "Buat media instalasi (USB flash drive, DVD, atau ISO) untuk PC lain" dari layar awal.

  1. Bahasa, arsitektur, dan pengaturan penting lainnya dari drive yang dapat di-boot akan dipilih berdasarkan komputer tempat Anda melakukan ini, tetapi Anda harus menghapus centang pada opsi "Gunakan opsi yang disarankan untuk PC ini" untuk memilih pengaturan yang benar untuk PC yang ingin Anda atasi masalah.
  2. Klik Berikutnya dan klik opsi "USB flash drive" atau "DVD" ketika diminta untuk memilih di antara kedua jenis penyimpanan yang dapat dilepas ini, tergantung pada perangkat mana yang ingin Anda gunakan.

  1. Klik Next dan pilih drive dari daftar yang akan menampilkan perangkat penyimpanan yang terhubung ke PC Anda saat ini. Hubungkan perangkat penyimpanan Anda jika Anda belum melakukannya.
  2. Klik Next dan Media Creation Tool akan melanjutkan untuk mengunduh file yang diperlukan untuk menginstal membuat perangkat instalasi. Tunggu hingga selesai dan keluarkan media pemulihan yang telah Anda buat.

Solusi 1: Gunakan CHKDSK saat Boot

CHKDSK adalah utilitas yang digunakan untuk memeriksa drive untuk kesalahan, bad sector, dan file yang rusak. Itu dapat dijalankan melalui jendela Command Prompt administratif yang hanya dapat diakses dengan DVD pemulihan karena Anda mungkin tidak dapat boot ke sistem operasi Anda. Ini telah membantu beberapa pengguna untuk memperbaiki masalah mereka dan boot ke Windows secara normal.

  1. Masukkan drive instalasi yang Anda miliki atau yang baru saja Anda buat dan nyalakan komputer Anda. Tujuan kami adalah membuka jendela Prompt Perintah tetapi prosesnya akan sedikit berbeda dari satu sistem operasi ke sistem lainnya, jadi pastikan Anda mengikuti serangkaian langkah yang tepat.
  • WINDOWS XP, VISTA, 7: Windows Setup akan terbuka tepat setelah komputer Anda mulai, meminta Anda untuk memasukkan bahasa yang diinginkan dan pengaturan penting lainnya. Masukkan dengan hati-hati dan klik opsi Perbaiki komputer Anda di bagian bawah jendela Pengaturan. Tetap pilih tombol radio pertama saat diminta dengan Gunakan alat pemulihan atau Pulihkan komputer Anda dan klik tombol Berikutnya. Klik pada Command Prompt ketika diminta dengan daftar Choose a recovery tool.
  • WINDOWS 8, 8.1, 10 : Anda akan melihat jendela Choose your layout layout keyboard segera setelah komputer Anda menyala jadi pilihlah yang ingin Anda gunakan. Layar Choose an option akan segera muncul, jadi navigasikan ke Troubleshoot >> Advanced Options >> Command Prompt.

  1. Setelah Command Prompt terbuka, masukkan perintah yang ditampilkan di bawah ini dan klik Enter sesudahnya:
 CHKDSK / RC: 
  1. Anda mungkin melihat pesan yang mengatakan bahwa semua pegangan tidak valid. Jika Anda melakukannya, cukup klik huruf Y pada keyboard Anda diikuti dengan Enter untuk melanjutkan. Boot ke komputer Anda dengan mengetikkan "keluar" di Command Prompt dan periksa untuk melihat apakah prosesnya berjalan lancar

Solusi 2: Coba Booting ke Safe Mode

Pengguna yang tidak dapat melakukan boot dengan benar dan yang menerima kesalahan 0146 saat menjalankan diagnostik, dapat melakukan boot ke mode aman dengan benar dan menggunakan komputer mereka secara normal. Pertanyaan sebenarnya adalah: apa yang harus dilakukan ketika Anda boot dengan normal.

Saran kami adalah menghapus semua yang Anda pikir dapat menyebabkan masalah seperti program yang baru diinstal, file yang diunduh, dll. Anda juga dapat menggunakan berbagai alat anti-malware untuk memindai virus, dll. Namun, hal terpenting yang dapat Anda lakukan adalah cadangan file Anda jika Anda benar-benar perlu mengganti hard drive Anda dan menginstal ulang sistem operasi Windows Anda.

  1. Masukkan drive instalasi yang Anda miliki atau yang baru saja Anda buat dan nyalakan komputer Anda dan ikuti langkah-langkah yang sama seperti di atas; hanya kali ini Anda harus menavigasi ke Troubleshoot >> Advanced Options >> Startup Settings >> Restart.

  2. Setelah komputer Anda restart, Anda akan diminta dengan daftar berbagai opsi startup. Yang kami pedulikan ada di bawah angka 4, 5, dan 6. Angka 4 termasuk Boot Aman dengan opsi minimal, 5 akan termasuk jaringan sehingga Anda dapat terhubung ke Internet, dan 6 termasuk Command Prompt.
  3. Kami sarankan Anda mencoba Safe Mode with Networking terlebih dahulu dan melihat apakah komputer Anda dapat boot menggunakan opsi ini. Ini memungkinkan Anda untuk mengunduh pemindai malware atau alat lain yang membantu seperti Pencadangan, dll. Anda dapat melakukannya dengan mengeklik 5 atau F5 pada keyboard Anda.

  4. Tunggu komputer Anda untuk boot dan coba lakukan operasi yang diperlukan. Copot semua yang mencurigakan dan cobalah boot secara normal.

Solusi 3: Muat Default di BIOS

Pengguna yang cukup beruntung untuk menyalahkan seluruh kesalahan pada pengaturan BIOS yang salah dapat berharap untuk menyelesaikan masalah hanya dengan memuat pengaturan default di BIOS. Jika dapat diperiksa apakah hard drive Anda dapat terhubung ke komputer lain dan digunakan tanpa masalah. Jika itu masalahnya, hard disk tidak rusak dan masuk akal untuk menyelesaikannya dengan solusi ini. Semoga berhasil!

  1. Matikan PC atau laptop Anda dengan menavigasi ke Start Menu >> Power Button >> Shut down.

  1. Nyalakan kembali PC Anda dan coba masuk ke pengaturan BIOS dengan menekan tombol BIOS di komputer Anda selama layar logo Dell. Tombol default untuk masuk ke BIOS untuk komputer Dell adalah F2 jadi pastikan Anda mengkliknya dengan cukup cepat.

  1. Opsi Muat Default dapat hadir di bawah dua tempat berbeda di layar BIOS tergantung pada versi BIOS di komputer Dell Anda.
  2. Pada layar awal pengaturan BIOS, jika Anda melihat tombol Pulihkan Pengaturan di bagian bawah, di sebelah tombol Keluar, klik dan pastikan Anda memilih default BIOS sebelum mengklik OK. Klik Keluar dan komputer Anda akan restart.

  1. Jika sekarang ada tombol seperti itu, Anda mungkin ingin menavigasi ke tab Keluar di layar BIOS awal dengan mengklik Panah Kanan pada keyboard Anda hingga Anda mencapainya. Klik tombol Panah Bawah hingga Anda mencapai opsi Restore Defaults (atau Load Optimal Defaults) dan klik tombol Enter.
  2. Klik tombol Enter sekali lagi ketika diminta untuk Load Optimal Defaults dan tunggu komputer Anda restart. Periksa untuk melihat apakah masalahnya sudah hilang sekarang.

Solusi 4: Mulai Komputer Anda Tanpa Hard Drive

Solusi terakhir ini mungkin merupakan pilihan terakhir Anda. Seorang pengguna yang memiliki masalah yang sama persis dengan hard drive-nya dapat memperbaiki masalah mengenai drive dengan menghapusnya dari komputer dan memulai tanpa hard drive.

Opsi Anda akan terbatas dan Anda hanya akan bisa boot dengan memasukkan media pemulihan tetapi untungnya Anda tidak perlu melakukan banyak hal jika semuanya berjalan sesuai rencana. Kami masih menyarankan Anda membuat cadangan data Anda dan mengganti hard drive untuk mencegah masalah terjadi lagi.

  1. Proses yang tepat untuk melepaskan hard drive tergantung pada berbagai faktor seperti jenis komputer Anda (PC atau laptop) dan model yang tepat. Untuk itu, Anda harus membaca manual di situs web produsen Anda atau yang disertakan dengan komputer Anda. Perhatikan bahwa Anda dapat membatalkan garansi dengan melakukan langkah-langkah ini jadi pastikan Anda membaca tentang ketentuan mengenai hal ini.
  2. Setelah Anda melepaskan hard drive Anda, masukkan media pemulihan ke komputer Anda dan hidupkan. Setelah drive dibuka, Anda dapat menunggu sebentar sebelum mematikan komputer sepenuhnya dan menginstal ulang hard drive.
  3. Periksa untuk melihat apakah Anda dapat boot sekarang.

Akhirnya

Jika hard disk Anda hampir tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan setelah Anda melewati serangkaian solusi sulit di atas, sekarang saatnya untuk mengakui kekalahan dan membeli hard drive baru di mana Anda dapat melanjutkan dengan instalasi baru Windows. Ini juga merupakan pilihan yang bagus untuk mempertimbangkan drive SSD yang unggul dengan kecepatan tinggi.

Namun, tidak semuanya hilang karena Anda masih dapat memperoleh akses ke file pada hard drive Anda yang rusak karena tidak mungkin semuanya hancur. Anda dapat membaca tentang cara memulihkan data dari hard drive yang rusak dengan membaca artikel kami tentang topik tersebut. Semoga berhasil!

Artikel Menarik