Mengapa Konversi YouTube ke 320kbps MP3 adalah buang-buang waktu

Menyarankan: Klik Di Sini Untuk Memperbaiki Kesalahan Windows Dan Kinerja Sistem Mengoptimalkan

Mengubah video Youtube ke MP3 ( atau format audio serupa) adalah cara yang populer untuk mendapatkan musik, dan ada banyak situs yang khusus untuk tujuan ini. Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa banyak orang yang mencari musik “lossless” atau “berkualitas CD” disesatkan oleh kemampuan konverter ini.

Jika Anda tidak terlalu audiophile, dan Anda tidak peduli tentang hal-hal seperti bitrate MP3, artikel ini bukan untuk Anda - tetapi jika Anda seseorang yang sering menggunakan konverter situs web untuk mengunduh MP3 "320kbps" dari video Youtube, baca terus untuk mengetahui mengapa Anda membuang-buang waktu.

Apa yang dimaksud dengan Audio Bitrate dari YouTube Stream?

Sebagai permulaan, Youtube tidak memutar audio pada 320kbps, bahkan pada resolusi video tertinggi. Itu bahkan tidak mendekati 320kbps. Youtube menggunakan dua jenis format audio - AAC ( dibungkus dalam wadah MP4) atau Opus dalam wadah WebM.

Untuk AAC, Youtube akan memainkan bitrate audio maksimum sekitar 126 kbps. Untuk Opus, bisa antara 56 kbps dan 165 kbps. Ini terlepas dari format sumber audio yang diunggah, karena Youtube akan secara otomatis menyandi ulang video untuk menggunakan formatnya. Jadi, bahkan jika Anda mengunggah video dengan audio lossless 24/96, Youtube akan mengubahnya menjadi AAC 126 kbps dalam wadah MP4.

Setelah video mencapai jumlah penayangan tertentu dan menjadi "populer", Youtube akan secara otomatis menyandikan ulang versi WebM / Opus dari video, yang hanya bisa sedikit lebih tinggi mutunya ( 156 vs 126 kbps) . Ada banyak cara untuk menguji ini, tetapi mari kita gunakan alat online gratis yang disebut "Info Video YouTube".

Video yang akan kita gunakan adalah “[Lossless] Dire Straits - Money for Nothing 24 Bit Sound 2K Video”. Video ini diunggah sebagai MKV digabung dengan file FLAC lossless, jadi seharusnya terdengar luar biasa.

Sekarang kita akan menjalankan URL video melalui alat info video, dan inilah yang kita dapatkan ( perhatikan bitrate dilingkari merah) . Aliran bitrate variabel antara 55 hingga 143 Kbps. Kita dapat melakukan ini lagi di VLC, dan memeriksa codec saat streaming video.

Sumber Audio Penting, tetapi Tidak Banyak

Terlepas dari bitrate-nya, video itu sebenarnya terdengar sangat bagus. Bagaimana bisa?

Itu bahan sumber yang hebat, format lossless dari jalur master studio. Tentu saja itu akan terdengar lebih baik daripada mayoritas video di luar sana yang menggunakan MP3 terkompresi mengerikan sebagai sumber audio. Jadi, bahkan jika itu tidak dikirimkan kepada Anda dalam format lossless murni, masih terdengar lebih baik daripada video musik rata-rata di Youtube. Tetapi jangan salah bahwa sumber audio asli sedang dikompresi oleh YouTube.

Sekarang kami menyadari bahwa YouTube sedang mengompresi audio hingga 128 - 156 Kbps, Anda mungkin bertanya, apa gunanya mengonversi video YouTube ke MP3 320 Kbps, seperti situs-situs yang menawarkan "robekan MP3 berkualitas tinggi" dari YouTube?

Tidak ada.

Bahkan, dengan mengonversi video YouTube ke 320 Kbps MP3, Anda sebenarnya merusak kualitas audio. Situs konversi akan menyalin audio dari YouTube dalam wadah AAC / MP4-nya, kemudian mengubahnya kembali menjadi MP3 320 Kbps. Setiap kali Anda mengonversi file audio dari satu format ke format lain, file itu akan dikompres lagi - dan dengan “mengupgrade” sumber 128 Kbps menjadi 320 Kbps MP3, Anda sebenarnya hanya menambahkan banyak data yang tidak berguna ke file yang setara dengan kebisingan latar belakang tidak berguna.

Bayangkan seperti ini - Anda memiliki beberapa kaset VHS tua tergeletak di sekitar. Anda menyalinnya ke komputer Anda, dan membakarnya ke DVD. Apakah mereka secara ajaib menjadi video berkualitas DVD? Atau, katakan Anda memiliki file gambar 500 × 500, dan Anda mengubah ukurannya menjadi 5000 × 5000. Meskipun ukuran file meningkat, gambar itu sendiri menjadi buram, bukan?

Pada dasarnya itulah yang terjadi ketika Anda "mengkonversi" video YouTube ke bitrate yang lebih tinggi. Jika Anda ingin mengonversi video YouTube ke file audio tanpa merusak kualitas audio, Anda lebih baik mengonversi ke format lossless, seperti WAV atau FLAC. Setidaknya dengan cara itu, video YouTube asli tidak akan dikompresi selama pengodean ulang.

Artikel Menarik