Cara Mengonfigurasi Windows 7/8/10 Pengaturan Lanjut untuk Playback Audio Tanpa Hilang

Menyarankan: Klik Di Sini Untuk Memperbaiki Kesalahan Windows Dan Kinerja Sistem Mengoptimalkan

Tidak ada yang lebih menjengkelkan selain gangguan audio dan gagap saat merekam atau memutar format audio berkualitas tinggi. Banyak orang mulai menghargai "hi-res" dan format audio lossless sekarang karena layanan streaming digital dan pengunduhan musik menawarkannya, tetapi hanya sedikit orang yang benar-benar mengoptimalkan komputer mereka untuk merekam atau memainkan format audio beresolusi tinggi ini.

Jika Anda seorang musisi yang mencoba untuk merekam lagu di DAW favorit Anda dan Anda mendengar banyak gangguan, gagap, dan dropout audio, atau Anda seorang "audiophile" mendapatkan terlalu banyak suara dan distorsi saat memainkan 24 / 192kHz favorit Anda file musik berkualitas lossless, Appuals hanya memiliki panduan untuk Anda!

Memahami Buffer dan Latensi dalam Audio

Mari kita mendefinisikan beberapa istilah:

  • Buffering - proses pengelompokan sampel ke dalam batch untuk diproses.
  • Ukuran Buffer - jumlah sampel dalam satu batch.
  • Audio Cycle - pemrosesan satu buffer audio.
  • Latensi - durasi waktu buffer.

Telinga kita umumnya memutuskan berapa lama latensi dapat ditoleransi bagi kita. Cukup banyak membuktikan bahwa kebanyakan manusia tidak dapat membedakan interval audio kurang dari sekitar 10 milidetik - pada dasarnya, dua suara dimainkan 10ms terpisah suara seperti mereka langsung bersama. Jadi, latensi dapat dihitung dengan membagi ukuran buffer dengan laju sampel dan menggunakan beberapa aljabar sederhana kita dapat menghitung ukuran buffer yang diperlukan:

  • Latency = BufferSize / SampleRate
  • BufferSize = Latensi * SampleRate
  • BufferSize = 0, 01 * 44100 = 441

Pada tingkat sampel 44, 1KHz, 10ms adalah 441 sampel. Karena beberapa kartu suara hanya mendukung ukuran buffer yang berkekuatan 2 ( seperti RAM), ini sering dibulatkan menjadi 512 sampel (sekitar 12 ms) atau turun hingga 256 sampel (6 ms) - tergantung pada kemampuan komputer Anda.

Agar komputer Anda menghasilkan aliran audio bebas glitch, komputer perlu menyediakan buffer sampel baru ke kartu suara kira-kira setiap 10 milidetik. Jika tidak dapat mengikuti laju buffer itu, maka tidak ada yang akan mengisi ruang kosong di antara audio, dan Anda akan memiliki gangguan.

Jenis kesalahan yang Anda dengar akan tergantung pada beberapa hal.

  • Penundaan pendek biasanya terdengar seperti "centang".
  • Keterlambatan yang lebih lama tidak menghasilkan suara - "putus", atau kadang-kadang sampel buffered dari siklus sebelumnya diulang menyebabkan "gagap".

Kunci penyetelan kinerja PC untuk pemrosesan audio waktu-nyata adalah menghilangkan segala sesuatu yang mungkin menyebabkannya ditahan pada tugas lain lebih lama dari durasi buffer.

Jadi, untuk mengurangi atau sepenuhnya menghilangkan gangguan audio selama pemantauan langsung sinyal input, atau pemutaran sinyal output, ada sejumlah hal yang dapat Anda lakukan yang berputar di sekitar pengaturan Windows Anda.

Manajemen daya:

Sama seperti mengoptimalkan komputer Anda untuk permainan intensif, hal pertama yang ingin kami lakukan adalah memastikan komputer Anda diatur ke rencana daya berkinerja tinggi, dengan beberapa hal dinonaktifkan.

  • Power Plan: Kinerja Tinggi
  • Matikan Hard Disk: Tidak pernah
  • Status prosesor Minimum dan Maksimum: 100%
  • USB Suspend: Tidak pernah
  • Manajemen status tautan PCI Express: Mati

Pengaturan perangkat:

  1. Buka Device Manager, dengan mengklik tombol Start Windows, ketikkan "device manager" dan tekan Enter.
  2. Gulir ke bagian bawah daftar dan perluas entri “Pengontrol Serial Universal”.
  3. Buka daftar dan klik kanan pada semua perangkat termasuk kata-kata "USB Hub" atau "USB Root Hub".
  4. Pilih "Properties" dari menu sembulan.
  5. Beralih ke tab "Manajemen Daya"
  6. Hapus centang opsi "Biarkan komputer mematikan perangkat ini untuk menghemat daya"
  7. Ulangi dari langkah 3 untuk semua perangkat hub.

Kompresi dan Pengindeksan Hard Drive

  1. Mulai Windows Explorer (Windows Key + E) 2. Pilih "Computer" (atau "This PC" pada Windows 10) di panel sebelah kiri:
  2. Klik kanan pada setiap hard drive dan pilih "Properties"
  3. Matikan dua opsi di bagian bawah jendela:

Penjadwalan Prosesor

Windows multi-tasking berkisar pada proses yang disebut time slicing. Ini memungkinkan setiap program menjalankan waktu yang sangat sedikit. Dengan terus-menerus bersepeda melalui semua program yang berjalan, itu tampak seolah-olah mereka semua berjalan sekaligus. Pengaturan Penjadwalan Prosesor ini mengontrol durasi setiap irisan waktu ini. Irisan waktu yang lebih lama lebih baik untuk pemrosesan latar belakang, sedangkan irisan timer yang lebih pendek dapat membuat antarmuka pengguna tampak lebih responsif.

Anda mungkin bertanya-tanya mana yang terbaik untuk pemrosesan audio; Tidak ada jawaban yang benar! Ini sepenuhnya tergantung pada apa yang Anda lakukan, jadi yang satu mungkin berkinerja lebih baik daripada yang lain.

Irisan waktu yang lebih lama mungkin memberi perangkat lunak audio Anda lebih banyak waktu untuk memproses audio tetapi mereka juga dapat membuat prosesor terikat pada tugas-tugas lain dan mencegah pemrosesan audio.

Mungkin yang terbaik untuk memulai dengan mode "Layanan latar belakang":

  1. Klik tombol Window Start dan ketik "pengaturan sistem lanjut" dan tekan Enter.
  2. Di bagian "Penjadwalan Prosesor" pilih "Program" untuk irisan waktu yang lebih pendek atau "Layanan latar belakang" lebih lama.

Inti parkir inti

Core parking adalah fitur khusus CPU yang tersedia di beberapa prosesor modern (mis: prosesor Intel i7) di mana seluruh inti CPU akan dinonaktifkan untuk meminimalkan konsumsi daya. Ini bagus untuk manajemen daya tetapi dapat memengaruhi kinerja audio waktu nyata karena ada sedikit keterlambatan saat melepas yang dapat menyebabkan putus jika daya pemrosesan itu diperlukan.

Secara default, Windows menyembunyikan pengaturan untuk parkir inti tetapi ini dapat ditunjukkan dengan beberapa penyesuaian pada registri sistem.

  1. Klik tombol Start Windows dan ketik "regedit" dan tekan Enter untuk meluncurkan program Editor Registri Window
  2. Tekan tombol Rumah untuk memindahkan pilihan di panel kiri ke bagian paling atas
  3. Tekan Ctrl + F untuk memunculkan dialog Find dan cari "dec35c318583" (tanpa tanda kutip)
  4. Setelah ditemukan, pastikan kunci yang ditemukan terkait dengan pengaturan daya dengan memeriksa bilah status - itu harus mencakup "Control \ Power \ PowerSettings". Jika tidak, abaikan saja dan ulangi dari langkah 3.
  5. Klik dua kali pengaturan "Atribut" di panel sebelah kanan dan ubah nilainya menjadi 0 (nol) seperti yang ditunjukkan di bawah ini:
  6. Ulangi langkah 3-5 hingga semua entri tersebut telah diubah (mungkin ada beberapa). Agar lebih jelas: hanya nilai "Attribute" di bawah kunci "0cc5b647-c1df-4637-891a-dec35c318583" yang harus diubah.
  7. Setelah Anda melakukan perubahan ini, opsi pengaturan baru akan muncul di Opsi Daya yang akan mengontrol parkir inti:
  8. Buka Panel Kontrol -> Opsi Daya -> Ubah Pengaturan Paket -> Ubah Pengaturan Daya Tingkat Lanjut

Pada jendela Pengaturan Lanjut, navigasikan ke Manajemen Daya Prosesor -> Core min core parking performance. Nilai yang Anda masukkan untuk pengaturan ini adalah persentase minimum inti prosesor yang harus tetap berjalan (tidak diparkir). Setel ini menjadi 100% untuk mencegah inti diparkir.

Pengaturan File Halaman

File Paging adalah file khusus yang digunakan Window untuk penyimpanan tambahan ketika memori fisik mulai menipis. File paging juga disebut sebagai "file swap" karena halaman memori ditukar antara itu dan memori fisik. Secara default, Windows biasanya dikonfigurasikan secara otomatis mengelola ukuran file halaman tetapi Anda harus mempertimbangkan mengaturnya ke ukuran tetap sehingga tidak perlu diubah ukurannya saat melakukan.

Untuk mengkonfigurasi file paging:

  1. Klik tombol Window Start
  2. Ketik "pengaturan sistem lanjut" dan tekan Enter
  3. Di grup Kinerja, klik tombol "Pengaturan"
  4. Beralih ke tab "Advanced"
  5. Di grup Memori Virtual, klik tombol "Ubah"
  6. Matikan “Secara otomatis mengelola ukuran file paging untuk semua drive”
  7. Klik pada drive pertama dalam daftar
  8. Pilih tombol radio "Ukuran Khusus"
  9. Masukkan nilai ukuran awal dan maksimum yang diinginkan (lihat di bawah)
  10. Ulangi Langkah 7-9 untuk masing-masing drive lain.

Anda sekarang perlu mempertimbangkan seberapa besar file paging pada setiap drive seharusnya:

  • Selalu letakkan file halaman di hard drive tercepat. Jika Anda memiliki drive SSD, Anda pasti ingin meletakkan file swap di drive itu.
  • Anda biasanya hanya memerlukan file paging pada satu drive tetapi Anda bisa mendapatkan peningkatan kinerja yang sangat kecil dengan menggunakan banyak drive.
  • Pedoman untuk ukuran total semua file halaman harus kira-kira 1, 5 kali jumlah RAM fisik di komputer Anda. Misalnya: 4GB RAM Fisik = 6 Paging File.
  • Jika Anda memiliki banyak RAM fisik (mis:> 8GB), Anda biasanya dapat pergi dengan file halaman yang lebih kecil. Misalnya: jika Anda memiliki RAM 32GB, tidak masuk akal untuk mengalokasikan 48GB ke file paging (ini mungkin sebagian kecil dari drive SSD).

Beberapa Perangkat Audio

Jika Anda memiliki kartu suara khusus untuk kinerja audio, nilainya menonaktifkan perangkat suara bawaan, atau kartu suara lainnya jika Anda tidak menggunakannya. Driver kartu suara terkenal karena menyebabkan masalah latensi DPC.

Selain itu menonaktifkannya juga dapat menyederhanakan pengaturan perangkat lunak audio Anda karena kemampuan untuk memilih perangkat ini akan dihapus.

  1. Klik pada tombol Start Windows, ketik "manajer perangkat" dan tekan Enter
  2. Perluas grup bernama "Pengontrol suara, video, dan game"
  3. Klik kanan pada kartu suara yang tidak Anda butuhkan dan pilih "Nonaktifkan" dari menu popup

LatencyMon

Ada alat hebat yang tersedia secara bebas untuk memeriksa masalah latensi ISR ​​dan DPC yang disebut LatencyMon . Alat ini akan memberi tahu Anda apakah komputer Anda dioptimalkan untuk input / output audio yang optimal, dan driver apa di komputer Anda yang memengaruhi latensi keseluruhan Anda.

Setelah Anda mengunduh LatencyMon:

  1. Jika Anda menggunakan perangkat bertenaga baterai, pastikan Anda memiliki daya listrik yang terpasang
  2. Pastikan pengaturan daya Anda dikonfigurasikan sebagaimana akan terjadi selama kinerja
  3. Tutup semua perangkat lunak lain yang berjalan
  4. Mulai LatencyMon
  5. Tekan tombol "play" berwarna hijau untuk memulai tes
  6. Biarkan berjalan selama beberapa menit
  7. Tekan tombol "berhenti" merah untuk menghentikan tes

Jika semua waktu yang dilaporkan oleh LatencyMon kurang dari jumlah ruang kepala maka DPC dan ISR mungkin tidak akan menyebabkan masalah bagi Anda. Jika di sisi lain waktu yang dilaporkan lebih lama dari ruang kepala yang tersedia (atau jika mereka lebih dari sekitar 500μs (0, 5 ms), maka Anda mungkin harus melihat lebih dekat. LatencyMon akan menunjukkan driver mana yang memiliki waktu ISR dan DPC paling lambat.

  1. Periksa driver yang diperbarui. Jika ada, perbarui dan jalankan kembali tes.
  2. Jika Anda memiliki driver terbaru dan itu untuk perangkat yang Anda tahu tidak perlu selama pertunjukan langsung, Anda mungkin dapat menonaktifkannya di Windows Device Manager dan menjalankan kembali tes. (Jangan pernah mencopot pemasangan perangkat dan berhati-hati untuk tidak menonaktifkan perangkat yang dibutuhkan sistem untuk operasi yang benar - lihat di bawah)
  3. Coba cari nama driver dan istilah "DPC" atau "ISR". Anda akan sering menemukan diskusi forum tentang driver tertentu yang bermasalah dan kadang-kadang versi tertentu (bahkan mungkin versi yang lebih lama) diketahui berkinerja lebih andal.

Artikel Menarik