Cara Menghapus File Pembaruan Windows 10

Menyarankan: Klik Di Sini Untuk Memperbaiki Kesalahan Windows Dan Kinerja Sistem Mengoptimalkan

Ada banyak kasus di mana Pembaruan Windows menyebabkan masalah itu sendiri dan gagal memperbarui komponen yang diunduh. Anda mungkin melihat pemberitahuan 'perubahan yang tertunda' pada modul pembaruan Anda yang menolak untuk menginstal meskipun telah mencoba beberapa kali. Dalam kasus seperti ini, Anda disarankan untuk menghapus file pembaruan windows yang sudah diunduh.

Modul pembaruan akan memeriksa apakah ada file. Jika tidak, itu akan menginisialisasi ulang seluruh proses dan mulai mengunduh pembaruan lagi. File pembaruan yang diunduh sebagian bukan sesuatu dan ini akan memperbaiki masalah itu.

Metode 1: Menghapus konten folder sementara

Folder sementara di komputer Anda menyimpan file ketika sedang diunduh dan installer mengambil file dari folder ini ketika mencoba menginstalnya ke direktori yang benar. Pemasang tidak pernah mengunduh file ke folder yang sama di mana instalasi dipilih untuk terjadi.

Kami dapat mencoba menghapus isi folder sementara untuk memperbaiki masalah apa pun yang Anda alami dengan mengaksesnya menggunakan terminal Run.

  1. Tekan Windows + R, ketik " % temp% " di kotak dialog dan tekan Enter.
  2. Dalam direktori, Anda akan melihat ratusan entri jika Anda belum pernah menghapus folder temp Anda. Anda juga disarankan untuk membuat salinan folder ini ke lokasi lain sehingga Anda dapat memulihkan jika terjadi kesalahan.

Pilih semua item, klik kanan, dan pilih Hapus .

  1. Power cycle komputer Anda setelah ini dan lihat apakah tindakan ini memperbaiki masalah apa pun yang Anda alami.

Metode 2: Menghapus konten dari folder SoftwareDistribution

SoftwareDistribution adalah folder yang terletak di direktori windows yang digunakan untuk menyimpan sementara file yang mungkin diperlukan untuk menginstal pembaruan windows terbaru di komputer Anda. Ini adalah persyaratan untuk modul pembaruan dan operasi baca / tulis untuk ini dikelola oleh WUagent.

Menghapus isi folder ini akan menghapus riwayat pembaruan Anda. Menghapus riwayat dapat memiliki fasilitasnya sendiri, misalnya, modul pembaruan tidak akan lagi membutuhkan banyak waktu untuk diinisialisasi. Sebelum kami menghapus konten, kami harus menonaktifkan modul pembaruan.

  1. Tekan Windows + S, ketik " command prompt " di kotak dialog, klik kanan pada aplikasi dan pilih " Run as administrator ".
  2. Di prompt perintah, ketik " net stop wuauserv " dan " net stop bits ". Jangan tutup command prompt, kita mungkin membutuhkannya nanti.

Sekarang kita akan menuju ke direktori Pembaruan Windows dan menghapus semua file yang diperbarui sudah ada. Buka file explorer atau My Computer Anda dan ikuti langkah-langkahnya.

  1. Arahkan ke alamat yang tertulis di bawah ini. Anda juga dapat meluncurkan aplikasi Jalankan dan salin tempel alamat untuk menjangkau secara langsung.
 C: \ Windows \ SoftwareDistribution 
  1. Hapus semua yang ada di dalam folder Distribusi Perangkat Lunak (Anda juga dapat memotongnya di lokasi lain jika Anda ingin mengembalikannya).

Catatan: Anda juga dapat mengganti nama folder distribusi perangkat lunak. Beri nama seperti “SoftwareDistributionold”.

Sekarang kita harus menghidupkan kembali layanan Pembaruan Windows dan meluncurkannya lagi. Awalnya, Manajer Pembaruan mungkin memerlukan waktu beberapa menit untuk menghitung detail dan menyiapkan manifes untuk unduhan.

  1. Tekan Windows + S, ketik " command prompt " di kotak dialog, klik kanan pada aplikasi dan pilih " Run as administrator ".
  2. Pada prompt perintah, ketik " net start wuauserv " dan " net start bits " dan tekan Enter.

  1. Sekarang restart komputer Anda dan coba lakukan aktivitas yang meminta Anda untuk menghapus file pembaruan Windows.

Solusi 3: Menghapus file XML

Windows menyimpan file XML untuk melacak semua file pembaruan yang diunduh, atau sedang dalam antrian untuk diunduh. Ketika kami menghapus file XML ini, semua daftar menjadi hilang dan ketika Windows akan menemukan daftar yang hilang, itu akan membuat yang baru dan menginisialisasi ulang semua operasi.

Catatan: Daripada menghapus daftar, lebih baik untuk memotong tempel file ke lokasi lain sehingga Anda selalu memiliki opsi untuk memulihkan jika ada masalah.

  1. Tekan Windows + R, ketik " C: \ Windows \ WinSxS \ " di kotak dialog dan tekan Enter.
  2. Cari direktori untuk file XML yang tertunda dan hapus

  1. Nyalakan kembali komputer Anda dengan benar dan periksa apakah file pembaruan windows berhasil dihapus.

Solusi 4: Mengatur ulang folder CatRoot2

Catroot dan catroot2 adalah folder yang penting untuk operasi Pembaruan Windows. Ini digunakan untuk menyimpan tanda tangan dari paket pembaruan dan mereka membantu dalam proses instalasi. Mengatur ulang folder catroot2 adalah perbaikan yang diketahui untuk beberapa masalah pembaruan Windows.

Catatan: Jangan menghapus atau mengganti nama folder catroot2. Folder ini secara otomatis dibuat ulang oleh Windows tetapi tidak dibuat kembali jika yang terakhir dilakukan.

  1. Tekan Windows + S, ketik " cmd " di kotak dialog, klik kanan pada aplikasi, dan pilih Run as administrator .
  2. Setelah berada di command prompt yang ditinggikan, jalankan pernyataan perintah berikut satu per satu:
 berhenti bersih cryptsvc md% systemroot% \ system32 \ catroot2.old 

Sekarang hapus semua isi folder catroot2 dan setelah menghapus, jalankan perintah berikut:

 net mulai cryptsvc 

Folder catroot akan diatur ulang setiap kali Anda meluncurkan pembaruan Windows lagi.

Artikel Menarik